Monday, August 24, 2015

Resep Muffin Coklat, Andalan Bunda Untuk Bekal Ananda

resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
muffin coklat, buatan bunda dapurrebellina

Gara-gara baca postingan Pakde Cholik tentang pemenang lomba GA dengan tema Sepotong Kue Untuk Pakde, saya pun jadi semangat lagi mau bikin kue. Pstt.., mau agak ge-er dikit nih, di Giveaway mini tersebut, tulisan dan resep saya mengenai Awuk-Awuk Ubi Ungu, jadi pemenang kedua loh. Kalau mau tahu resep awuk-awuk ubi ungu tersebut, main aja di sini .

Balik lagi kembali ke soal semangat ngebaking. Pagi tadi, begitu selesai masak untuk sarapan dan makan siang nanti, saya langsung mau bikin muffin coklat. Enaknya bikin muffin khan enggak perlu keluarin mixer. Karena minggu ini Kakak Ai masuknya agak siangan, jadi dia bisa saya mintai bantuan untuk masukkan cup kertas ke cetakan bolu kukus. Saya kalau bikin cupcake atau muffin, selalu pakai cetakan bolu kukus loh. Sampai sekarang belum punya cetakan cupcake atau muffin. Hasilnya selama ini ok-ok aja J. Jadinya makin malaes beli cetakan yang khusus untuk cupcake.

“Wah, jadi bikin kuenya Bun?” tanya ayah. Memang seminggu terakhir ini mulut saya kerap menggumam pengen bikin kue, soalnya kok saya pengen ngemil terus. Tapi karena enggak jadi-jadi, seisi rumah (anak-anak dan suami), jadi bosan ngarep saya buka box peralatan bikin kue, hihihi. Makanya, begitu saya terlihat pak pik puk mau bikin kue, mereka surprise juga.


“Sempat enggak Bun bikin kuenya?” kata Kaka Sya, mengingat waktu menunjukkan pukul 6 pagi kurang 15 menit. Dia udah ngarep banget bisa bawain muffin coklat sebagai snacknya. Muffin coklat ini salah satu kesukaannya.  Sekolahnya masuk jam 7 pagi.
“Tenang aja, dijamin bakal bawa muffin ke sekolah deh,” kata saya sembari tangan terus bekerja. Ya iyalah, kalau ngobrol terus, kapan muffinnya jadi?

Seperti kata saya pada kakak Sya, Muffinnya selesai sebelum dia berangkat ke sekolah. Muffin yang baru keluar dari oven, buru-buru diangin-anginkan sejenak sebelum masuk kotak bekalnya. Tentu saja setelah beberapa buah sebelumnya diicip-icip dulu.

Hasil jadi 14 buah, saya rasa kurang. Begitu Hon mengantar Kakak Sya ke sekolah, saya pun langsung buat adonan lagi. Lumayan, stok buat saya ngemil saat malam-malam mantengi komputer.

Mau ikutan saya? Nyiapin stok bekal buat ananda dengan resep muffin coklat ini? Simak aja resepnya di sini. Oh ya, resep saya sertakan konversinya dalam sendok makan/sendok teh. Mana tahu ada teman-teman yang belum punya timbangan, jadi masih bisa bikin muffin coklat  ini tanpa timbangan :)
resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
sendok makan dan sendok teh yang saya gunakan dalam takaran muffin ini
resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
terigu,gula pasir, dan bubuk coklat. Lihat ketinggiannya
resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
margarin/mentega, dan baking powder. untuk baking powder, takarannya sendok teh peres(tidak munjung)


Resep Muffin Coklat
Bahan:
13 sdm (175gr) Terigu
2 sdt baking powder
sejumput garam
2 sdm coklat bubuk
5 sdm gula pasir (70gr)
3 sdm susu bubuk, dicampur 35 sdm (180ml) air hangat. Aduk rata. Bisa diganti susu segar sebanyak 180 ml
4 sdm  (80gr) margarin/mentega, lelehkan.
1 btr telur
Chocochips seperlunya/bisa diskip


Cara Membuat :
1.       Ayak terigu, bubuk coklat, garam, dan baking powder. Buat lubang ditengahnya
2.       Di wadah lain, campur larutan susu, gula pasir, mentega leleh dan telur. Aduk rata
3.       Tuang adonan cair ke dalam lubang di  campuran terigu. Aduk perlahan dari arah pinggir, ke tengah sampai seluruh adonan tercampur rata dan tidak ada yang menggumpal.
4.       Tuang ke dalam cetakan cup cake yang telah diberi cup kertas. Beri beberapa chocochip diatasnya.
5.       Panggang hingga matang.
6.       Angkat, dinginkan, siap santap. Kalau mau disimpan, letakkan dalam wadah yang tertutup rapat, lalu simpan di kulkas.


Tips:
Untuk melelehkan margarin, jangan gunakan api besar. Cukup kecil saja, sehingga hasilnya tidak bening melainkan masih agak pekat. Kalau saya,  wadah yang berisi mentega/margarin saya letakkan di atas oven tangkring yang sedang dipanaskan di atas kompor. Jadi sambil mempersiapkan bahan-bahan yang lain, menteganya sudah meleleh.
resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
seperti ini tampilan mentega/margarin leleh. masih pekat,minyaknya belum terpisah

Saya tidak sertakan panas ovennya berapa, dan waktu memanggang, karena untuk hal tersebut, selama ini saya pakai ilmu kira-kira. Untuk memastikan kue sudah matang atau belum, cara klasik dengan menusukkan lidi/tusuk gigi ke dalam kue. Bila tidak lengket, berarti matang.

Untuk oven tangkring saya, biasanya untuk kue jenis begini kisaran waktu setelah kue dimasukkan antara 20-25 menit sudah matang. Itu pun dengan catatan, ovennya saya panaskan dulu dengan api besar saat saya mulai mempersiapkan bahan dan adonan. Jadi tergantung oven masing-masing J
resep muffin irit telur, muffin coklat lezat, resep mudah bikin muffin, cake,muffin
muffin coklat yum yum

Selamat Mencoba 
 






5 comments:

  1. jadi, ngga dimixer ya mak? keliatannya gampang tpi kalo tangan saya yg masak entahlah :(

    ReplyDelete
  2. wahhh nyamii bangt buat ngeteh sore
    jadi pingin belajar bikin kueh

    ReplyDelete
  3. aduuuh mau juga bisa buat muffin cokelat sendiri ,, biasanya saya selalu beli ..orangnya gamau ribet :D

    ReplyDelete
  4. BOOKMARK langsungggg
    mau bikin juga

    ReplyDelete

Senang banget bila teman-teman yang mampir mau memberi komentarnya. Komentar teman-teman akan membantu saya lebih berkembang ke depannya. Salam, Rebellina :)